Senin, 16 Desember 2013

3 J (Jatibening - Jogja - Jombang) #2

Jam sudah menunjukkan pukul 15.30 WIB, gw panic dalam artian dia sudah menunggu terlalu lama (gk enak coy!) pinginnya gw cabut dari tempat kerja lebih awal ½ jam -1 jam agar bisa jemput dia lebih awal, tapi gw sendiri belum ijin sama Bos, mau ijin “takut”. Ya udah akhirnya jam 15. 50 gw cabut dari tempat kerja. Ambil motor dan langsung menuju ke Stasiun Tugu. Btw gw “berani” jemput soalnya sudah dapet ijin dari Buleknya, artinya beliau sudah percaya, itu poin pentingnya. Karena dulu awal pertemuan beliau belum kasih ijin kalau nanti gw yang jemput temen gw itu dari stasiun.

Ketika itu gerimis masih turun, yang gw takutin gerimis ini semakin deras. Dan benar adanya, semakin deras ketika memasuki perempatan Galeria Mall. Terpaksa pakai mantel di depan RS Bethesda. Ok, lanjut perjalanan lagi… akhirnya sampai di parkiran Tugu. Dengan langkah tergesa-gesa gw semakin cepetin langkah gw. Memasuki gerbang Stasiun Tugu, dirinya sudah menunggu duduk di depan loket no. 6. Duduk sendirian dengan kepala disenderin ke barang bawaannya yang gede (kotak stroller).

Entah apa yang dibenak gw, gw langsung pegang lehernya dimana itu sangat mengagetkan dirinya. Gw langsung di timpuk pake bantal bayi (ini nanti buat kado anak isitrinya kakaknya). Gw jg kaget, bermaksud ngebangunin dia, eh malah dapet timpuk. Kata temen gw itu, bapak-bapak sampingnya (dibelakang aku mungkin) sempat bengong gegara ngelihat “aksi” teman gw itu nimpuk kepalaku.
Ya udah deh, gw minta maaf… dan gk dinyana ternyata barang bawaannya gede banget, emang sih sebelumnya barang itu mau dipaketin karena merasa gk bisa dibawa. Tp gw nyaranin aja, klo bisa dibawa. Lha kado kok dipaketin, aneh aja. Yah, apa boleh buat akhirnya gw bawa itu kotak wadah stroller bayi (mendadak jadi Potter).

Mengendarai motor sambil bawa itu barang, sebenarnya gw gk tega melihat dia bawa kotak itu di belakang. Lagipula dirinya capek banget setelah menempuh perjalanan Jakarta – Jogja naik KA. Harapan gw selama perjalanan anter dia ke rumah buleknya gk hujan aja, dah itu tok… soalnya dari tadi bawaannya hujan terus. Diperjalanan sempat disemprot ma dia gegara naik sepeda motornya “gk fokus”

“MAS YANG FOKUS NAIK MOTORNYA! JANGAN NENGOK KEBELAKANG, BAHAYA TAU!”

Setelah keluar kalimat tadi sejurus kemudian gw gk berani lihat-lihat kebelakang lagi , gw langsung fokus kedepan. Sumpah takut beneran kalau cewek sudah kek tadi tuh…

Alhamdulillah nyampai di rumah buleknya di daerah Minomartani Condongcatur dengan selamat. Ngobrol sebentar dengan Bulek, Mbak Siwi (gw kangen dengan mimiknya), ada juga adik Mbak Siwi (Ria namanya). Ngobrol kesana kemari, ditanya kenapa sampai bawa barang yang gede itu. 

Gk terasa adzan magrib sudah berkumandang, gw sholat magrib di masjid deket rumah buleknya kemudian habis itu ngobrol dikit lagi dan pulang. Kasihan lah temen gw habis perjalanan pasti capek banget. Maksud gw pulang cepat agar dia bisa istirahat, karena esoknya kami akan ke Jombang bareng naik KA. Uhuiiii… (bersambung).

Tidak ada komentar: